Social Week Prasetiya Mulya

Kegiatan sosial di desa Pagedangan, BSD

Prasetiya Mulya bikin suatu acara yang bertujuan untuk berbagi sama orang-orang sekitar BSD, terutama yang masih di desa-desa. Jadi di BSD tuh masih banyak desanya, salah satunya desa Pagedangan.

Gw ikut kepanitiaan Social Week dan jadi Bendahara. Social Week kali ini ngasih penyuluhan tentang kesehatan gigi ke SD-SD. Berhubung gw bendahara, jadi kerjaan gw cuma bantu-bantu acara aja.

Social Week ini dateng ke 3 SD di Pagedangan, dan gw udah lupa nama-nama SDnya haha

Di sekolah yang kedua, ada kelas 1 sampe 6 sd, tapi yang dikasih penyuluhan cuma kelas 1 – 3 . Jadinya yang kelas 4-6 itu berhamburan kemana-mana dan tidak terkendali. Ada yang masuk-masuk ke ruang penyuluhan, ada yg berantakin bingkisan yang mau kita kasih juga. Akhirnya BPH (yang kaga ada kerjaan), disuru urusin anak kelas 4-6 terserah mau ngapain.

Disaat yang lain mikir mau di apain anak-anak kelas 4-6 itu, gw meminta mereka untuk berkumpul di suatu kelas, trus yang berani maju ke depan buat nyanyi itu dikasih hadiah. Eh, taunya banyak banget yang mau maju buat nyanyi. Gila ya beda banget kalau dulu gw SD kaga ada yg berani buat maju nyanyi.

Si Kokom lagi nyanyi entah lagu apa judulnya

Si Kokom lagi nyanyi entah lagu apa judulnya

Nah, akhirnya yg gw tunjuk itu cewek, pas gw tanya namanya, temen-temennya yang lain langsung teriak “Kokoooommm”, trus gw bilang, “Kalian jangan suka ngatain temen ya.” Trus gw tanya lagi ke anak cewe itu, “nama kamu siapa?”, dia jawab, “Kokom kak”. Hahahha gw malu. Untung anak-anak lain ga ngerti maksud gw tadi apa, jadi mereka diem doang. haha

Trus setelah maju nyanyi, yang lain gw minta buat ceritain masa-masa terindah semasa hidupnya. Trus yang maju ini ceritain tentang pacarnya. -___- Hadehh anak jaman sekarang.

Abis itu gw udah kehilangan akal, dan akhirnya panitia lain masuk dan ngajak anak-anak cewek buat keluar main. Lah gw? ditinggal ama anak-anak sd yang cowok yang agak liar.

Mereka pada lari-larian, naik meja, pukul-pukulan, narik-narik baju gw, masyaolo. Trus ada satu anak yang teriak, “Lomba gombal-gombalan aja kak”. Trus yang lainnya pada teriak seolah setuju (?) Nah, jadinya main lah itu gombal-gombalan. Satu-satu gw kasih pensil, penghapus, pulpen, penggaris, buku tulis. Gombalan mereka ber variasi dari yang nyambung, sampe ga nyambung.

“Kak, papa kamu pemain bola?”

“Emang kenapa?”

“Soalnya kamu sudah menggolkan hatiku”

basiii (dalem ati) “nih pensil”

 

“Kak, papa kamu tukang sate ya?”

“Emang kenapa?”

“Soalnya kamu sudah menusuk-nusuk hatiku”

-______- “nih pulpen”

 

“kak, kakak penjahit ya?’

“Emang kenapa?”

“Soalnya kamu sudah menjahit hatiku dan hatimu menjadi satu”

ha..ha.. “nih penggaris”

Hadeh kalau gw inget-inget geli sendiri. Trus di sela-sela ke ga jelasan, akhirnya panitia lain manggil buat persiapan pulang. Akhirnya….

Pas gw pergi mereka minta nomer handphone dan foto bareng.

“Kak foto bareng dong”

“Oke oke, kamera kamu mana”

“ga ada”

“kalau gitu sini handphonenya. ada kameranya kan”

“ga ada juga kak”

Lah trus gimana foto barengnya?

Akhirnya foto bareng pake handphone gw, dan pas gw pulang, mereka pada sms gw “halo qaa. lagi appa niyh?”

huft

foto bareng anak-anak SD (gw seiprit)

foto bareng anak-anak SD (gw seiprit)

anak-anak sd yang belajar sikat gigi. itu corong buat buang air kumuran hii

anak-anak sd yang belajar sikat gigi. itu corong buat buang air kumuran

kakak-kakak dari fkg Trisakti yang jadi pembicara

kakak-kakak dari fkg Trisakti yang jadi pembicara

Comments

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s